populer:

Produsen gas berkumpul di Bolivia mencari formula untuk mencapai "harga yang wajar"

Negara pemasok gas utama di dunia, yang memiliki 70% cadangan energi, mencari mekanisme Bolivia untuk mencapai "harga yang wajar" dan ketidakpastian yang lebih rendah. tentang pendapatannya yang disebabkan oleh fluktuasi minyak di pasaran.

Santa Cruz (Bolivia), 23 November (EFE) .- Negara pemasok gas utama di dunia, yang memiliki 70% cadangan energi, mencari mekanisme Bolivia untuk mencapai "harga wajar" dan menurunkan ketidakpastian tentang pendapatan mereka yang disebabkan oleh fluktuasi minyak di pasar.

Hal ini diungkapkan hari ini oleh Menteri Hidrokarbon Bolivia dan tuan rumah Forum Negara Pengekspor Gas (FPEG), Luis Alberto Sánchez, yang mengurangi ketidakpastian ini adalah "tantangan pasar utama" untuk bahan bakar bersih, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kementriannya.

Forum yang diadakan sejak hari Selasa di kota Santa Cruz (timur), dihadiri oleh menteri atau perwakilan lain dari kedua belas negara tersebut. anggota, dan tujuh negara pengamat lainnya. Penunjukan tersebut awalnya dimaksudkan untuk dimahkotai besok dengan sebuah pertemuan presiden antara negara-negara yang berpartisipasi, namun baru tiba. ke negara presiden Guinea Khatulistiwa, Teodoro Obiang, yang berkuasa sejak tahun 1979 dan Presiden Evo Morales hari ini dihormati di La Paz. Mungkin besok besok dia akan bergabung dalam pertemuan besok. Presiden Venezuela, Nicolás Maduro.

Pada tujuan pertemuan tersebut, Sánchez mengatakan bahwa penelitian harus dipercepat untuk menetapkan metodologi untuk memastikan bahwa ketidakpastian pada harga tidak terpengaruh "sedemikian besarnya oleh faktor eksternal" dan bahwa jika ada pengaruh "harga yang wajar dipertahankan yang terus memberikan kontribusi terhadap stabilitas dan keamanan energi sebuah negara. "

" Untuk menghadapi perubahan dan tantangan yang terus berlanjut, kesepakatan kerjasama antara semua aktor negara pengekspor dan konsumen harus diperkuat, dengan tujuan untuk menghasilkan dan menjamin bahwa semua pihak terkait dengan keuntungan tertentu, "kata Sánchez. Dalam kasus Bolivia, penurunan harga gas alam Ekspor ke Brazil dan Argentina telah sangat mempengaruhi ekonominya.

Selain itu, sebagaimana dinyatakan, negara-negara produsen gas harus menetapkan "bersama-sama, metodologi yang memadai bahwa memungkinkan untuk mengoptimalkan biaya yang terkait dengan kegiatan eksplorasi dan eksploitasi tanpa mempengaruhi pemulihan gas alam dan memaksimalkan manfaat eksploitasi. "

El pejabat menyinggung fakta bahwa negara-negara seperti Bolivia mempertanyakan bahwa biaya operasi perusahaan minyak tetap tinggi ketika harga gas rendah, yang akan mempengaruhi pengembangan pasokan, produksi dan pasar.

Pemimpin bisnis, termasuk presiden Repsol Antonio Brufau, membahas tantangan harga pada hari sebelumnya. gas alam, yang mencapai kesimpulan yang sama tidak lagi diindeks dengan biaya minyak mentah, namun akan diukur dalam skenario "gas melawan gas", menurut wilayah geografis.

Gas shale atau gas non-konvensional atau gas alam cair (liquefied natural gas / LNG), yang diperdagangkan di kapal tanker metana atau truk tangki, merupakan kompetisi untuk gas yang diekspor melalui jaringan pipa.

Pertemuan antar pemerintah yang diadakan di Bolivia juga mewakili negara-negara yang menguasai 40% produksi gas alam dunia dan 60% eksportir LNG.

Entre pihak berwenang yang ada pada hari ini dalam pertemuan yang dicadangkan, tanpa akses ke pers, adalah Menteri Energi dan Industri Rusia, Alexánder Novak, dari Petroleo de Venezuela, Eulogio del Pino; negara anggota forum tersebut adalah Aljazair, Bolivia, Mesir, Guinea Khatulistiwa, Iran, Libya, Nigeria, Qatar, Rusia, Trinidad dan Tobago, Uni Emirat Arab dan Venezuela.

Azerbaijan, Irak, Kazakhstan, Belanda, Norwegia, Oman dan Peru memiliki status sebagai negara pengamat.

EUR/USD

EURUSD=X

1.1747 -0,00 -0,24%
USD/CHF

CHF=X

0.9581 -0,00 -0,09%
GBP/USD

GBPUSD=X

1.3067 -0,02 -1,54%
USD/JPY

JPY=X

112.5670 +0,09 +0,08%
USD/CNH

CNH=X

6.8451 +0,01 +0,15%
USD/CAD

CAD=X

1.2912 +0,00 +0,06%
IBEX 35

^IBEX

9590.40 +6,70 +0,07%
IBEX MEDIUM..

INDC.MC

15377.30 -38,40 -0,25%
IBEX SMALL ..

INDS.MC

7490.80 +5,90 +0,08%
IBEX TOP DI..

INDD.MC

3047.90 +1,80 +0,06%
FTSE LATIBE..

INDB.MC

1249.20 +9,20 +0,74%
FTSE LATIBE..

INDL.MC

8444.10 +226,10 +2,75%
Abertis Inf..

ABE.MC

18.36 +0,00 +0,00%
Actividades..

ACS.MC

37.83 +1,03 +2,80%
Acerinox, S..

ACX.MC

12.24 -0,03 -0,24%
AENA, S.A.

AENA.MC

150.45 +4,75 +3,26%
Amadeus IT ..

AMS.MC

78.26 +0,46 +0,59%
Acciona, S...

ANA.MC

75.86 -0,12 -0,16%
Financial S..

XLF

28.74 -0,11 -0,39%
VanEck Vect..

GDX

18.78 -0,15 -0,79%
SPDR S&P 50..

SPY

291.99 -0,22 -0,07%
Vanguard FT..

VWO

41.80 +0,17 +0,41%
Direxion Da..

TZA

8.24 +0,12 +1,48%
Utilities S..

XLU

53.06 +0,22 +0,43%
Cookies membantu kami memberikan layanan kami.
mengembalikan password