populer:

Pemerintah Spanyol "sudah menerapkan apa yang diasumsikan di Paris" mengenai iklim

The Spanyol Menteri Pertanian dan Perikanan, Makanan dan Lingkungan (MAPAMA), Isabel García Tejerina, mengatakan hari ini dalam pleno KTT Iklim Bonn (COP23) Anda departemen "sudah menerapkan" apa yang diasumsikan dalam Perjanjian Paris.

Bonn (Jerman), 16 November (EFE) .- Menteri Pertanian dan Perikanan, Makanan dan Lingkungan Spanyol (MAPAMA), Isabel García Tejerina, mengatakan hari ini di pleno KTT iklim dari Bonn (COP23) bahwa departemennya "sudah menerapkan" apa yang diasumsikan dalam Perjanjian Paris. García Tejerina menjelaskan bahwa kementeriannya bekerja berdasarkan Undang-Undang tentang Perubahan Iklim dan Transisi Energi untuk tahun 2030, yang akan menjadi standar "dari semua, kerangka kerja yang benar untuk Administrasi Publik, sektor swasta dan masyarakat sipil yang akan mendekarbonisasi ekonomi ".

Spanyol" berada di jalur untuk mencapai tujuannya mengurangi emisi menjadi 2020, dengan penurunan gas sebesar 3,5% di tahun 2016 dibandingkan tahun 2015, dan pembiayaan iklim, dengan 595 juta euro berkontribusi pada 2016 yang membawa kita lebih dekat ke tujuan memobilisasi 900 juta euro per tahun yang dijanjikan setelah 2020, "katanya.

Dia juga mencatat bahwa adalah "menempatkan langkah-langkah untuk menyesuaikan diri terhadap dampak perubahan iklim di sektor-sektor yang rentan terhadap air dan pertanian".

"Dalam komitmen kami terhadap Agenda untuk Global Climate Action, kami bekerja untuk menambahkan inisiatif yang mempromosikan formula kerjasama baru, seperti Platform Aksi Iklim Spanyol yang baru, yang berusaha untuk menyelaraskan strategi bisnis dengan tindakan pemerintah, "jelasnya.

Menurut García Tejerina," Spanyol berupaya membuat COP23 sukses dan merupakan tonggak penting untuk memastikan bahwa COP24 Persetujuan Paris memiliki peraturan yang diperlukan untuk memastikan operasi dan integritas lingkungannya. "

Selain itu," kita harus memastikan bahwa rancangan Talanoa Dialogue menjamin tercermin dengan baik tentang tingkat ambisi yang diperlukan, sesuai dengan tuntutan sains, "pungkasnya. Prakarsa Dialog Talanoa, yang mengambil nama ini dari semangat konsensus dan kepercayaan dimana penduduk asli pulau-pulau duduk dalam lingkaran untuk memecahkan masalah mereka, akan memantau bagaimana pemerintah dan aktor non-negara mempersiapkan diri untuk memenuhi janji pengurangan emisi, adaptasi dan pembiayaan yang ditetapkan dalam Kesepakatan Paris.

Berbicara kepada media setelah mendengar intervensi dari Menteri, juru bicara perubahan iklim Equo / Podemos, Juan Lopez de Uralde, mengatakan bahwa García Tejerina "telah menjual asap di COP23 dan belum menunjukkan ambisi atau keinginan untuk kepemimpinan. Eropa "." Ini terbatas pada pembenaran kebijakan Spanyol, mengulangi sebagai elemen utama janji undang-undang perubahan iklim seperti yang terjadi setahun yang lalu di KTT sebelumnya, Sementara dua belas bulan kemudian kita masih tidak memiliki norma itu dengan cara yang tidak dapat dibenarkan, "tambah López de Uralde.

Dia menganggap" absennya "Perdana Menteri Spanyol, Mariano Rajoy, di COP23 "itu tidak dapat dibenarkan." Rajoy "telah kehilangan kesempatan untuk menunjukkan kepemimpinan dalam perang melawan perubahan iklim, karena rekan-rekannya di Jerman dan Prancis melakukan kemarin (the Kanselir Jerman) Angela Merkel dan (Kepala Negara Prancis) Emmanuel Macron, dan sebaliknya, telah menunjukkan ketidakpedulian Pemerintah dalam sebuah isu dimana negara dan negara bagiannya warga negara, "tegasnya.

Menurut juru bicara perubahan iklim Greenpeace Tatiana Nuño," karena menteri telah membual bahwa undang-undang masa depan memiliki proses partisipatif, kami berharap kontribusi organisasi lingkungan akan tercermin dalam norma masa depan. "Nuño mengingat bahwa, terlepas dari kenyataan bahwa" lebih dari 80% energi yang digunakan di Spanyol berasal dari bahan bakar fosil dan energi nuklir, Eksekutif yang dimiliki Tejerina "adalah satu-satunya di Eropa Barat yang tidak mempertimbangkan pengabaian batubara".

komentar 0

?
Tidak ada komentar untuk artikel ini belum!
EUR/USD

EURUSD=X

1.1747 -0,00 -0,24%
USD/CHF

CHF=X

0.9581 -0,00 -0,09%
GBP/USD

GBPUSD=X

1.3067 -0,02 -1,54%
USD/JPY

JPY=X

112.5670 +0,09 +0,08%
USD/CNH

CNH=X

6.8451 +0,01 +0,15%
USD/CAD

CAD=X

1.2912 +0,00 +0,06%
IBEX 35

^IBEX

9590.40 +6,70 +0,07%
IBEX MEDIUM..

INDC.MC

15377.30 -38,40 -0,25%
IBEX SMALL ..

INDS.MC

7490.80 +5,90 +0,08%
IBEX TOP DI..

INDD.MC

3047.90 +1,80 +0,06%
FTSE LATIBE..

INDB.MC

1249.20 +9,20 +0,74%
FTSE LATIBE..

INDL.MC

8444.10 +226,10 +2,75%
Abertis Inf..

ABE.MC

18.36 +0,00 +0,00%
Actividades..

ACS.MC

37.83 +1,03 +2,80%
Acerinox, S..

ACX.MC

12.24 -0,03 -0,24%
AENA, S.A.

AENA.MC

150.45 +4,75 +3,26%
Amadeus IT ..

AMS.MC

78.26 +0,46 +0,59%
Acciona, S...

ANA.MC

75.86 -0,12 -0,16%
Financial S..

XLF

28.74 -0,11 -0,39%
VanEck Vect..

GDX

18.78 -0,15 -0,79%
SPDR S&P 50..

SPY

291.99 -0,22 -0,07%
Vanguard FT..

VWO

41.80 +0,17 +0,41%
Direxion Da..

TZA

8.24 +0,12 +1,48%
Utilities S..

XLU

53.06 +0,22 +0,43%
Cookies membantu kami memberikan layanan kami.
mengembalikan password