Kelompok-kelompok sipil menyerukan protes terhadap Pemerintah dan para deputi Guatemala

Majelis Warga Melawan Korupsi dan Impunitas Guatemala hari ini menyerukan sebuah demonstrasi di lapangan dan taman di negara tersebut pada hari Kamis depan untuk meminta pengunduran diri Presiden Guatemala, Jimmy Morales, dan 112 deputi.

Guatemala, 13 November (EFE) .- Majelis Warga Melawan Korupsi dan Impunitas Guatemala hari ini menyerukan sebuah demonstrasi di lapangan dan taman di negara tersebut Kamis depan untuk meminta pengunduran diri presiden Guatemala, Jimmy Morales, dan 112 deputi.

Terdiri dari organisasi sosial, petani, pribumi, akademisi, serikat pekerja, sektor Perempuan, koperasi dan mahasiswa, antara lain, para pemimpin gerakan ini mengungkapkan pada sebuah konferensi pers bahwa mereka sudah "bosan dengan korupsi.

Aktivis Mereka meminta semua sektor untuk bergabung dengan apa yang disebut "mobilitas warga negara nasional melawan korupsi dan kekebalan hukum."

Sekretaris umum Asosiasi Mahasiswa Universitas (AEU) Universitas San Carlos, Lenina García, menjelaskan bahwa demonstrasi tersebut akan diadakan di semua plaza dan taman di Guatemala.

Dia menambahkan bahwa Konsentrasi akan dimulai pukul 12.00 waktu setempat (18.00 WIB) juga di kursi Kongres di ibu kota.

Tuntutan utama adalah pengunduran diri presiden Guatemala dan 112 wakil parlemen, yang memiliki 158 kursi, yang mereka anggap korup. Selain itu, bahwa UU Pemilu dan Partai Politik (LEPP) direformasi sehingga sistem di dan akhir penggusuran para petani pribumi dan petani.

"Sistem yang mengatur kita korup dan rasis," kata Garcia. Sementara itu, Rafael González Unidad Campesinas (CUC) menjelaskan bahwa sektor ini akan keluar untuk menunjukkan di beberapa daerah hulu di pedalaman negara karena "tiga cabang Negara mengkriminalkan pertarungan untuk tanah. "

Para pemimpin mengingat bahwa gerakan anti-korupsi dimulai pada tahun 2015 ketika kasus penipuan bea cukai yang telah dilakukan di penjara preventif, antara yang lain, mantan presiden Otto Pérez Molina dan mantan wakil presiden Roxana Baldetti. Sejak saat itu Kementerian Negara (MP) dan Komisi Internasional Melawan Impunitas di Guatemala (CICIG) telah membongkar lebih dari selusin kasus korupsi di mana mantan karyawan dan pengusaha juga terlibat.

EUR/USD

EURUSD=X

1.1747 0,00 -0,24%
USD/CHF

CHF=X

0.9581 0,00 -0,09%
GBP/USD

GBPUSD=X

1.3067 -0,02 -1,54%
USD/JPY

JPY=X

112.5670 +0,09 +0,08%
USD/CNH

CNH=X

6.8451 +0,01 +0,15%
USD/CAD

CAD=X

1.2912 +0,00 +0,06%
IBEX 35

^IBEX

9590.40 +6,70 +0,07%
IBEX MEDIUM..

INDC.MC

15377.30 -38,40 -0,25%
IBEX SMALL ..

INDS.MC

7490.80 +5,90 +0,08%
IBEX TOP DI..

INDD.MC

3047.90 +1,80 +0,06%
FTSE LATIBE..

INDB.MC

1249.20 +9,20 +0,74%
FTSE LATIBE..

INDL.MC

8444.10 +226,10 +2,75%
Abertis Inf..

ABE.MC

18.36 +0,00 +0,00%
Actividades..

ACS.MC

37.83 +1,03 +2,80%
Acerinox, S..

ACX.MC

12.24 -0,03 -0,24%
AENA, S.A.

AENA.MC

150.45 +4,75 +3,26%
Amadeus IT ..

AMS.MC

78.26 +0,46 +0,59%
Acciona, S...

ANA.MC

75.86 -0,12 -0,16%
Financial S..

XLF

28.74 -0,11 -0,39%
VanEck Vect..

GDX

18.78 -0,15 -0,79%
SPDR S&P 50..

SPY

291.99 -0,22 -0,07%
Vanguard FT..

VWO

41.80 +0,17 +0,41%
Direxion Da..

TZA

8.24 +0,12 +1,48%
Utilities S..

XLU

53.06 +0,22 +0,43%